Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bongkar Cara Main Mafia Migas, Said Didu: Mafia Bekerja di dalam Regulasi, Bukan Melawan Hukum!

Mantan Sekretaris Kementerian BUMN, M. Said Didu menceritakan cara kerja mafia yang ada di BUMN. Menurutnya, mafia berkeliaran di dalam regulasi.

Bongkar Cara Main Mafia Migas, Said Didu: Mafia Bekerja di dalam Regulasi, Bukan Melawan Hukum!
Twitter @msaid_didu
Mantan Sekretaris Kementerian BUMN, M. Said Didu menceritakan cara kerja mafia yang ada di BUMN. Menurutnya, mafia berkeliaran di dalam regulasi. 

"Bung Arya, kita awasi kalau dia mengganti-ganti terus dan bermain mafia ya kita awasi dia karena tugasnya dia memberantas mafia. Jadi, mafia ini ada. Saya paham," ujar Said Didu kepada Arya Sinulingga yang turut hadir dalam acara tersebut.

Said Didu juga memberitahu bahwa dirinya telah lapor kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada 2016 silam terkait adanya mafia migas.

Dirinya juga mengungkapkan ketidaktahuan akan keberlanjutan kasus pemberantasan mafia migas tersebut hingga saat ini.

"2016 itu hasil audit KordaMentha, kami menemukan bahwa semua orang yang bekerja di KordaMentha itu HP-nya mengarah ke satu orang. Jadi koordinasinya ada. Dan kita tahu itu puluhan miliar per hari yang diambil oleh mereka. Itu kita sudah laporkan ke KPK tahun 2016. Nah, saya nggak tahu sekarang nggak jalan," ungkap mantan Komisaris PT Bukit Asam.

Berdasarkan dari beberapa ceritanya tersebut ia menegaskan kembali adanya mafia yang bisa mempengaruh penguasa.

"Jadi maksud saya kalau orang mengatakan tidak ada mafia, maaf saja saya tahu persis ada mafia. Dan mafianya itu adalah selalu mengobjektifkan kepentingan subjektif lewat kekuasaan."

"Apakah mafianya mau? Engga. Kalau penguasanya mau pasti mafianya bisa. Problemnya dikalkulasi itu baginya banyak, cuma bukan tambah kali aja, bagi-baginya juga," pungkas Said Didu.

Sementara itu, pihaknya juga yakin pemberantasan mafia merupakan komitmen bersama dalam harapan Indonesia Maju.

Selain itu, host dalam acara ini Karni Ilyas terlihat menanyakan menanyakan apakah peristiwa yang diceritakan Said Didu berlangsung hingga sekarang, Mantan Staf Khusus Menteri ESDM tersebut pun mengiyakan.

"Masih berlangsung sampai sekarang," kata Said Didu.

Diketahui PT Petral sudah dibubarkan, namun menurut Said Didu permasalahan bukan lah berada di perusahaannya.

"Dulu itu dikoordinir oleh Petral. Sekarang dikoordinir oleh orang yang bikin regulasi di sini. Masih ada.. masih ada,"

"Mafianya tetap sama, penguasanya ganti-ganti," tegas Said Didu. (*)

(Tribunnews.com/Nidaul 'Urwatul Wutsqa)

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas