Tribun

Soal Kapal China di Laut Natuna: Tanggapan TNI, Puan Maharani, hingga Kritik untuk Prabowo dan Luhut

Aktivitas kapal perang China di Perairan Natuna, Kepulauan Riau menjadi perhatian sejumlah pihak. Begini penjelasan TNI hingga kritik dari DPR RI.

Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Tiara Shelavie
Soal Kapal China di Laut Natuna: Tanggapan TNI, Puan Maharani, hingga Kritik untuk Prabowo dan Luhut
Instagram/infokomando.official
Sebuah video aktivitas kapal perang China di Perairan Natuna, Kepulauan Riau, beberapa waktu lalu yang direkam oleh nelayan Indonesia. 

TRIBUNNEWS.COM - Adanya aktivitas kapal perang China di Perairan Natuna, Kepulauan Riau menjadi perhatian sejumlah pihak.

Diketahui beredar video dari nelayan Indonesia yang merekam adanya enam kapal asing di wilayah zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia.

Aktivitas kapal China yang diabadikan pada Senin (13/9/2021) lalu itu membuat nelayan mengeluh dan khawatir.

Baca juga: Kapal Perang China Berkeliaran di Laut Natuna, Ketua DPR: Jaga Kedaulatan!

Penjelasan TNI

Panglima Komando Armada (Pangkoarmada) 1 Laksamana Muda TNI, Arsyad Abdullah mengatakan para nelayan Indonesia tidak perlu khawatir saat memancing dan berlayar di dalam ZEE Indonesia.

"Di wilayah klaim ZEE ini, nelayan Indonesia boleh saja, karena ini merupakan hak berdaulat kita. Jadi, kita punya hak untuk melaksanakan eksplorasi dan eksploitasi," ujar Arsyad, Kamis (16/9/2021), dikutip dari Kompas.com.

Terkait keberadaan kapal asing di wilayah Natuna, Arsyad menyebut hal itu adalah sesuatu yang wajar dan biasa terjadi.

Arsyad menjelaskan kapal asing yang sekadar melintas disebut dengan lintas damai.

"Untuk melaksanakan lintas damai, semua negara punya hak di sini."

"Jadi bisa saja nanti di sini kita menjumpai ada kapal perang asing, ada kapal pemerintah asing, ya itu sah-sah saja, selama dia melaksanakan lintas damai," kata Arsyad.

Baca juga: Amankan Laut Natuna Utara, TNI AL Kerahkan 5 KRI Secara Bergantian

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas