Tribun

OTT KPK di Universitas Lampung

Zulkifli Hasan Bantah Titip Ponakannya Masuk Unila, Diungkap Rektor Karomani di Persidangan

Seperti diketahui saat ini Prof Karomani merupakan terdakwa kasus suap penerimaan mahasiswa baru di kampus negeri tersebut.

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Zulkifli Hasan Bantah Titip Ponakannya Masuk Unila, Diungkap Rektor Karomani di Persidangan
Endrapta Pramudhiaz/Tribunnews.com
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan ketike ditemui usai acara Indonesia Digital Economy Conference 2022 oleh Kompas dan Lazada Indonesia, Selasa (29/11/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan membantah telah menitipkan keponakannya masuk ke Fakultas Kedokteran Universitas Lampung atau Unila tahun 2022.

Termasuk membantah telah memberikan sejumlah uang dan mengenal Rektor Unila Prof Karomani.

Seperti diketahui saat ini Prof Karomani merupakan terdakwa kasus suap penerimaan mahasiswa baru di kampus negeri tersebut.

Demikian Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan merespons pernyataan Prof Karomani yang menyebut dirinya telah menitipkan keponakan untuk masuk Fakultas Kedokteran Unila tahun 2022.

“Tidak punya ponakan nama tersebut, juga tidak ada keponakan yang daftar Unila, apalagi kasih uang, saya tidak kenal Prof Karomani,” ucap Zulkifli Hasan dikutip dari TribunLampung, Kamis (1/12/2022).

Baca juga: Jaksa KPK Buka Opsi Panggil Politikus PDIP Utut Adianto ke Persidangan Kasus Suap Maba Unila

Sebelumnya, Karomani menyebut Zulkifli Hasan atau Zulhas menitipkan keponakannya agar bisa masuk Unila.

Karomani mengungkapkan keponakan Zulhas yang dititipkan masuk ke Fakultas Kedokteran sebagai mahasiswa baru tahun 2022 berinisial ZAG.

Keterangan itu diungkap Karomani ketika bersaksi sebagai dalam kasus dugaan suap untuk terdakwa Andi Desfiandi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Tanjungkarang, Bandarlampung.

“Zulkifli Hasan ikut menitipkan satu orang untuk diloloskan menjadi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Lampung,” kata Karomani, Rabu (30/11/2022) kemarin.

Hal itu diketahuinya dari Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung Ary Meizari Alfian yang menyebut bahwa calon mahasiswa itu adalah titipan Zulkifli Hasan.

“Saya diberi tahu oleh Ary, 'ZAG ini keponakan Pak Zulkifli (Hasan), tolong dibantu'. Saya bilang asal sesuai SPI dan nilai passing grade-nya, passing grade 500 ke atas bisa dibantu,” ujar Karomani.

Atas permintaan tersebut, Karomani pun membantu dan ZAG memberikan uang yang kemudian disebut sebagai "infak" setelah dinyatakan lolos masuk ke Unila.

Namun, Karomani tidak tahu persis berapa uang yang diterima dari ZAG karena yang menerima adalah Mualimin, orang kepercayaannya.

Dalam persidangan, Jaksa Penuntut Umum KPK pun menunjukkan bahwa ZAG yang disebut sebagai keponakan Zulkifli Hasan tidak cukup standar untuk masuk Unila.

Wiki Terkait

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas