Tribun

Kita Semua Ternyata Berpotensi Jadi Teroris, Ini Penjelannya

Rentetan serangan teror di sejumlah negara sejak medio November mengagetkan dunia. Dengan keji, banyak orang menjadi korban.

Editor: Sugiyarto

TRIBUNNEWS.COM - Rentetan serangan teror di sejumlah negara sejak medio November mengagetkan dunia. Dengan keji, banyak orang menjadi korban.

Serangan itu meningkatkan kewaspadaan negara-negara, juga Indonesia yang sempat diguncang aksi serupa.

Kengerian yang ditimbulkan menyadarkan bahwa ancaman teror tetap ada dan bisa terjadi di mana saja.

Seminggu setelah serangan teror di beberapa lokasi di Paris, Perancis, 13 November, yang menewaskan 129 orang dan melukai 349 orang, penyanderaan terhadap sekitar 170 orang terjadi di sebuah hotel di Bamako, Mali.

Rabu (2/12/2015), teror terjadi di pusat layanan sosial di San Bernardino, Amerika Serikat, menewaskan 14 orang dan melukai 17 orang.

Peneliti psikologi teror Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta, Gazi Saloom, Kamis (19/11/2015), mengatakan, pelaku teror adalah pribadi normal, bisa berpikir sehat, dan tak punya masalah psikopatologi.

Namun, mereka mengalami krisis identitas yang dipicu hal-hal psikologis, seperti kehilangan sesuatu, seseorang, atau sedang mengalami kegagalan.

Krisis identitas itu bisa dialami semua orang, persoalan umum yang dihadapi semua manusia. Karena itu, semua orang berpeluang menjadi teroris.

peluang itu akan terwujud jika orang dengan krisis identitas berjumpa kelompok teror, kumpulan orang-orang dengan krisis identitas yang punya tekad mewujudkan cita-citanya.

Masalahnya, kelompok teror agresif memperluas jaringannya. Mereka juga pandai meyakinkan, mampu memberi harapan, dan menjanjikan kepastian untuk menjawab kegamangan mereka yang mengalami krisis identitas. "Saat itulah indoktrinasi berlangsung," katanya.

Indoktrinasi

Peneliti psikologi teror Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim, Riau, Mirra Noor Milla, menambahkan, indoktrinasi selalu diawali transformasi identitas calon pelaku teror yang direkrut.

Dalam kasus kelompok teror berdasar paham agama, identitas keagamaan calon diubah sesuai pandangan keagamaan kelompok.

"Orang yang mengalami krisis identitas dan mencari kebermaknaan hidup akan mudah dimasuki identitas baru," katanya.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas