Tribun

Materi Sekolah

Gangguan dan Kelainan Sistem Gerak, Ini Upaya Mencegah dan Mengatasinya

Berikut gangguan dan kelainan pada sistem gerak dan upaya mencegah serta mengatasinya.

Penulis: Katarina Retri Yudita
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Gangguan dan Kelainan Sistem Gerak, Ini Upaya Mencegah dan Mengatasinya
freepik/jcomp
Ilustrasi tulang belakang - Berikut gangguan dan kelainan pada sistem gerak dan upaya mencegah serta mengatasinya. 

Beberapa hal yang menyebabkan penyakit artritis ini adalah metabolisme asam urat yang terganggu, sehingga asam urat tertimbun pada sendi dan menyebabkan sakit terutama pada jari-jari tangan maupun kaki, penumpukan kapur di antara dua tulang mengakibatkan sendi sulit digerakkan dan kaku.

Upaya untuk mengurangi terjadinya artritis yaitu dengan mengonsumsi makanan yang seimbang.

Kondisi Tangan Penderita Artritis
Kondisi Tangan Penderita Artritis (Tangkapan layar repositori.kemdikbud.go.id)

4. Fraktura (patah tulang)

Tulang memiliki struktur kuat dan lentur, tetapi tulang juga dapat patah.

Salah satu penyebab terjadinya patah tulang adalah karena tulang mengalami benturan yang keras, misalnya pada saat kecelakaan atau jatuh dari tempat yang tinggi.

Patahnya tulang disebut fraktura.

Jenis-jenis Patah Tulang
Jenis-jenis Patah Tulang (Tangkapan layar repositori.kemdikbud.go.id)

Ada beberapa jenis fraktura, secara umum dapat dikelompokkan menjadi fraktura tertutup dan fraktura terbuka.

Apabila tulang yang patah tidak sampai menembus kulit disebut dengan fraktura tertutup.

Kemudian, fraktura terbuka terjadi apabila tulang yang patah keluar menembus kulit.

Fraktura juga dapat dibedakan berdasarkan kondisi tulang yang patah, yaitu miring, kominuta (terpecah-pecah menjadi bagian-bagian kecil), dan spiral.

Agar tidak mengalami fraktura akibat kecelakaan, disarankan untuk berhati-hati saat berolahraga.

5. Kifosis, lordosis, dan skoliosis

Tulang belakang manusia yang normal tidaklah lurus, tetapi melengkung.

Bentuk tulang belakang memengaruhi bentuk tubuh manusia.

Tiga kelainan tulang belakang yang umum terjadi adalah lordosis, kifosis, dan skoliosis.

Struktur Tulang Penderita Kifosis, Lordosis, dan Skoliosis
Struktur Tulang Penderita Kifosis, Lordosis, dan Skoliosis (Tangkapan layar repositori.kemdikbud.go.id)

- Kifosis

Kifosis merupakan kelainan dengan melengkungnya tulang belakang yang berlebihan di bagian dada ke arah belakang.

Penderita kifosis tubuhnya terlihat bungkuk.

Kifosis dapat disebabkan karena penyakit (misalnya TBC dan riketsia) atau kebiasaan duduk yang salah.

- Lordosis

Lordosis merupakan kelainan dengan melengkungnya tulang belakang yang berlebihan ke arah depan di bagian pinggang.

Orang yang mengalami kelainan ini pinggangnya terlihat lebih menonjol ke depan.

Lordosis dapat disebabkan karena perut penderita yang terlalu besar (misalnya karena hamil atau kegemukan), riketsia, atau karena kebiasaan duduk yang salah.

- Skoliosis

Skoliosis adalah melengkungnya tulang belakang ke arah samping.

Skoliosis dapat disebabkan oleh polio atau kebiasaan duduk atau berposisi yang salah.

Upaya menjaga kesehatan sistem gerak pada manusia

Setelah mengetahui beberapa gangguan atau kelainan yang terjadi pada sistem gerak, maka seseorang harus dapat mengantisipasi agar tidak mengalami gangguan-gangguan tersebut.

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menjaga kesehatan sistem gerak adalah sebagai berikut:

- Meningkatkan kandungan kalsium dalam asupan makanan.

Makanan yang banyak mengandung kalsium di antaranya susu, kangkung, kedelai dan olahannya, ikan salmon, kacang almond, dan brokoli.

- Berjemur pada sinar matahari pagi karena sinarnya sangat baik untuk membantu pembentukan vitamin D yang sangat penting dalam membantu penyerapan kalsium dalam makanan.

- Memerhatikan asupan vitamin D dengan makan makanan yang mengandung vitamin D.

Makanan yang mengandung vitamin D di antaranya telur, produk olahan dari kedelai, minyak ikan, ikan berlemak, hati sapi, dan udang.

- Memerhatikan aktivitas fisik yang cukup setiap harinya.

Aktivitas fisik seperti jalan kaki, jogging, tenis, dan menaiki tangga dapat membantu terbentuknya tulang yang kuat dan memperlambat proses kerapuhan tulang pada tubuh.

- Menghindari kebiasaan sikap tubuh yang salah, misalnya dengan cara duduk yang benar yaitu tulang belakang harus dalam posisi tegak (tidak membungkuk), saat tidur sebaiknya memakai alas yang datar dan padat agar posisi tulang belakang tetap lurus.

(Tribunnews.com/Katarina Retri)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas